Selamat Menghadapi Peperiksaan

Bismillahirrahmanirrahim..

“Wahai Pelajar! Kamu telah melabur sekian lama masa kamu di universiti ini untuk mendapat pendidikan. Kamu telah lama menunggu saat di mana kamu akan menuai hasil usaha kamu itu dalam bentuk segulung ijazah. Aku merasai betapa tersentuhnya jiwa kamu dalam majlis sebegini, maka menjadi satu kesukaran buat aku berterus-terang kepada kamu pada saat ini.

Walaubagaimanapun aku perlu berlaku jujur, bahawa dalam menilai tempat kau dididik ini, malah kesemua tempat pendidikan yang bernama universiti ini tidak ubah seperti tempat penyembelihan berbanding tempat pendidikan. Ijazah yang dihulurkan tidak ubah seperti sijil kematian,diberikan apabila si pembunuh sudah berpuas hati kerana telah berjaya menyempurnakan penyembelihannya; alangkah bertuahnya kepada mereka yang telah berjaya melarikan diri daripada penyembelihan terancang ini dengan sedikit cahaya kehidupan.

Aku tidak hadir ke sini untuk mengucapkan tahniah kepada kamu kerana telah menerima sijil kematian tersebut. Malah sebaliknya, aku berasa teramat sedih melihat kamu semua dalam keadaan yang teruk. Aku seperti seseorang yang sedang mencari manusia yang masih hidup dalam timbunan mayat di sini.”

Tamat petikan ucapan Abul ‘Ala al-Maududi.

Bulan Januari dan bulan Februari merupakan bulan yang betul-betul sibuk bagi semua pelajar yang belajar di Jepun terutamanye kerana di saat ini, kami sedang berusaha keras untuk menghadapi peperiksaan akhir. Manakala untuk yang berada di tahun akhir pula, sedang sibuk menyiapkan projek akhir mereka dan dalam masa yang sama kene la siapkan thesis sebelum mereka  kene buat presentation. Sudah pasti di saat ini, kadar stress akan meningkat sekiranya tidak di kawal dengan baik.

Aku juga merupakan salah seorang dari mereka yang sedang berusaha keras untuk menyiapkan projek akhir aku dan siapkan thesis. Masa yang ade 24 jam itu dirasakan seperti tidak cukup memandangkan betape banyaknye kerje aku kene siapkan. Tiba-tiba aku dkejutkan oleh kata-kata dari seorang sahabat.

“ Kau rase x yang kite ni macam berada di pusat penyembelihan je. Tunggu masa sahaja utk di sembelih. Ni nk makan pn kite terkejar-kejar dan kadang2 sampi x sempat.”

Aku memang betul-betul tersentak dengan kata-kata itu.

” kau taw x stesen janakuasa elektrik Gaza akan dihentikan???”

Kesibukan ini menyebabkan aku nak fikir pasal keadaan umat islam pun tak da mase. Sedangkan nak makan pun kadang-kadang sampi terlupa, nak fikir pasal umat islam yg lain lagi la aku x da masa. Astaghfirullah… Hari tu banyak kali aku beristighfar, sampai di saat aku menaip ni pun aku masih beristighfar. Aku sedar dengan kelalaian aku selama ini. Aku terlalu sibukkan diri aku dengan projek akhir ni.

Aku mahu jadi manusia yang masih hidup dalam timbunan mayat di sini kerana aku tidak rela dikorbankan di sini. Aku akan belajar betul-betul dan dalam masa yang sama aku akan menjadi muslim yang sejati, yang tahu tujuan diciptakan. InshaAllah, klo berjaya dan dapat kerje yang bagus, aku akan menggunakannye untuk tunjukkan islam ni memang cara hidup yg best.  Jom sama-sama kite berusaha sehabis baik untuk exam, projek akhir tahun kite, thesis disamping tidak lupakan tanggjungjawab dan amanah kite sebagai sorang muslim.

Advertisements

Mari berkongsi universiti anda

Universiti_banner

Apa yang menarik tentang universiti anda?  Universiti anda cantik? Universiti anda benri? Banyak kemudahan?

Adakah universiti anda mudah dimasuki? Dekat dengan rumah? Kenkyu yang best? Kenangan yang manis di universiti anda?

Apa jua yang berkaitan dengan universiti anda bolehlah dikongsi bersama. Untuk maklumat lanjut, sila ke url di bawah.

http://www.amirnet.org/?page_id=265

-oretachi no 2 yen-

Virus-virus Ukhuwwah

Oleh: Mujahid Iman            Sumber: dakwah info

Seorang sahabat adalah manusia, dia itu dirimu, hanya saja ia adalah orang lain…

sekilas lalu,virus2 ukhuwah ini adalah seperti berikut:

1) tamak akan kenikmatan dunia (20:131)

“seseorang di antara kamu tidak beriman dengan sempurna kecuali setelah mencintai saudaranya seperti mencintai dirinya.” (hadis Nabi)

2) lalai menjalankan ibadah dan melanggar tuntutan agama

“tidaklah dua orang yang saling berkasih sayang kerana Allah berpisah, kecuali disebabkan oleh dosa yang dilakukan oleh salah seorang di antara keduanya.”(hadis Nabi)tidakkah kau tahu; kadang air itu busuk baunya walau warnanya tetap jernih

hadis Nabi: ..agar mencintai seseorang, ia tidak mencintainya kecuali kerana Allah.

3) tidak santun dalam berbicara
-suara tinggi/kata-kata kasar(31:19)
-tidak mendengar sarannya, enggan menatapnya ketika bicara atau mberi salam, tidak menghargai keberadaannya
-bergurau secara berlebihan
kelembutan adalah anugerah, ucapan paling baik adalah kejujuran
sedang bergurau secara berlebihan merupakan kunci segala permusuhan

-sering mendebat dan membantah

“sesungguhnya orang yang paling dibenci Allah adalah orang yang sangat keras kepala dan selalu membantah.” (hadis nabi)

-kritikan keras yang melukai perasaan

Continue reading ‘Virus-virus Ukhuwwah’

Teori Kebangkitan

Assalamualaikum wrh,

Anda apa khabar? Semoga terus thabat medaki puncak mardhotillah.

Mari kita tengok alam.

Kalau anda lihat di dunia ini anda akan menemui satu kepelikan. Di dunia ini walaupun dihuni oleh 1.5 billion orang muslim iaitu sebanyak 1 500 000 000 (banyak tak kosong?) tiada satu negara pun yang wujud didasarkan atas Islam atau ketundukan kepada Allah semata. Tetapi anda akan temui negara Komunis yang wujud di atas fikrah komunisme, negara Kapitalis yang wujud di atas fikrah kapitalisme, negara Zionis di atas fikrah zionisme, negara Demokrasi di atas fikrah demokrasisme dan lain-lain. Di mana agaknya Muslim? Masih merempat? Seperti ada satu masyarakat Melayu di kutub utara tapi tidak dapat dipastikan di manakah mereka berasal kerana mereka tak mempunyai sebuah negara. Begitulah Muslim.

Islam itu masih disembunyikan dan hanya dizahirkan di dalam gerak-gerak badan yang bernama solat, puasa, haji dan sebagainya.

Eh kata rahmatan lil ‘alamin. Rahmatan linafsi je kot.

Salah siapa?
Bukanlah masanya untuk menyalahkan siapa-siapa. Berjaya menyalahkan orang dengan hebatnya belum masih boleh dikira sebagai amal di sisi Allah.

Apa solusinya?
Mari kita bincang teori kebangkitan.
Bukannya mudah untuk melahirkan sebuah blueprint solusi umat dengan hanya menaip perkataan-perkataan di atas keyboard. Tetapi saya tahu solusi yang telah pun terbukti berjaya yang ditunjukkan oleh Rasulullah. Kalau anda kaji mana-mana revolusi dunia yang berlaku di dunia ini, revolusi Perancis, Amerika, Jerman, Jepun dan sebagainya, ia tidak lebih daripada revolusi ekonomi atau revolusi politik atau revolusi sosial sahaja. Perancis masih berdepan dengan masalah sosial. Jepun pula dengan masalah keluarga dan bunuh diri, Amerika masalah kahwin sejenis, Malaysia dengan Mat Rempit dan berbagai lagi masaalah.Revolusi itu tidak mengubah cara orang bertutur, cara orang beradab dengan ibu bapa, cara orang menguruskan masa, cara orang makan, cara orang berpakaian dan sebagainya.

Tetapi anda akan jumpai revolusi yang dibawa Rasulullah berjaya mengubah keseluruhan aspek hidup manusia bukan sahaja ekonomi, sosial dan politik malah termasuk kehidupan seharian manusia. Hebat bukan?

Jadi bertambahlah lagi satu kepelikan kalau anda masih lagi mahu meniru cara-cara selain dari cara ini, sedangkan caranya sudah berada di hadapan batang hidung anda sendiri.

Ada lagi nak cerita ni, tapi tunggu dulu kalau ada kelapangan inshAllah.

والله أعلم بالصواب

أب و والد

بسم الله الرحمن الرحيم

أب و والد

(Ayah dan bapa)

Dalam Al-Quran setiap perkataan yang dipilih mempunyai makna yang tersendiri yang tidak boleh digantikan dengan perkataan yang lain bagi menyampaikan maksud yang sama. Ini berlainan dengan bahasa yang lain. At least yang saya tahu, bahasa Inggeris, bahasa Jepun mahupun bahasa Melayu tidak mempunyai pendefinisian makna mendalam yang mampu dicapai oleh bahasa Arab. Sebagai contoh perkataan ‘ayah’ dan ‘bapa’ merujuk kepada orang yang sama dan jika diletakkan dalam satu cerita, perkataan tersebut adalah ‘interchangeable’ tanpa mampu mengubah maksud ayat.

Tetapi Al-Quran turun memberi definisi yang sebenarnya terhadap bahasa Arab. Perkataan أب dan والد yang digunakan oleh penyair Arab dalam syair-syair mereka malah tidak dapat membezakan penggunaan kedua perkataan ini.

Jom mari kita selam dalam lautan Al-Quran.

Maka apakah mereka tidak memperhatikan perkataan (Kami), atau apakah telah datang kepada mereka apa yang tidak pernah datang kepada bapa-bapa mereka dahulu? (23:68)

Di sini penggunaan أبآ plural kepada أب bukan bermakna bapa-bapa yang merujuk kepada ayah kandung tetapi didefinisikan sebagai nenek moyang.

Kita boleh tengok contoh seterusnya dalam surah Yusuf.

Maka tatkala mereka masuk ke (tempat) Yusuf: Yusuf merangkul ibu bapanya dan dia berkata: “Masuklah kamu ke negeri Mesir, insya Allah dalam keadaan aman.” (12:99)

Perhatikan أبويه. Cuba anda check maksud ayat ini dalam Quran terjemahan anda. Ia mungkin membawa maksud yang sama seperti di atas iaitu ibu bapa. Tetapi menurut Ibnu Kathir dalam terjemahannya, ada ulama berpendapat ia sebenarnya ialah bapa dan mak saudaranya.

Pengunaan أب juga digunakan merujuk kepada kepimpinan, qiyadah dan ini digunakan dalam ayat yang berkaitan nasab dan harta pusaka.

Panggilah mereka (anak-anak angkat itu) dengan (memakai) nama bapa-bapa mereka; itulah yang lebih adil pada sisi Allah, dan jika kamu tidak mengetahui bapa-bapa mereka, maka (panggilah mereka sebagai) saudara-saudaramu seagama dan maula-maulamu. Dan tidak ada dosa atasmu terhadap apa yang kamu khilaf padanya, tetapi (yang ada dosanya) apa yang disengaja oleh hatimu. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (33:5)

Kita dapat lihat pula perbezaan bila kita tengok pula bila Allah menggunakan والد. Berkataan ini berasal dari ولد yang membawa maksud ‘melahirkan anak’. Jika أب digunakan ketika merujuk nasab dan warisan, والد pula digunakan bila dikaitkan dengan berbakti kepada ibu bapa, berlaku ihsan dan berakhlak mulia kepada mereka. Seperti contoh dalam surah Luqman

Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyusuinya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu. (31:14)

Yang menariknya di ayat ini Allah telah mendahului zaman teknologi sekarang dalam mendefinisikan siapa ibu bapa yang sebenar. Sekarang anak boleh dilahirkan dengan menyewa rahim perempuan lain. Tetapi Allah ingin mengajar kita dengan memberi tafsiran tepat yang dapat disampaikan daripada bahasa Al-Quran. Jadi والدي digunakan bila dimaksudkan dengan ibu bapa kandung yang melahirkan kita. Inilah kehebatan bahasa Al-Quran di mana Allah meletakkan ‘rights of the parents’ tepat pada tempatnya.

“母の日おめでとう”

والله أعلم

Tingkatan Manusia Bersama Al-Quran

بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikum wrh

Apa khabar?

Sunyi sepi je blog ni. Dah lama betul tak menulis. Sebelum nak masuk balik ke gear menulis, kena warm-up dulu. Untuk itu, ini sedikit perkongsian daripada buku yang terjemahannya ialah “Program Khasmu bersama Al-Quran”, satu excercise book yang ada excercise untuk memantapkan lagi penghayatan kita dengan Al-Quran. Jarang ada buku Arab macam ini. Biasanya banyak kitab-kitab sharahan je. Saya kongsi mana yang mampu. Kepada ustaz-ustaz di luar sana, kalau ada silap dalam terjemahan saya, sila betulkan yer. Saya kongsi satu part awal dulu.

درجات الناس مع القرآن الكريم

Tingkatan-tingkatan manusia bersama Al-Quran

.

١.القراءة بدون قواعد تلاوة صحيحة

Bacaan Al-Quran tanpa kaedah yang betul

.

٢.القراءة مع حسن التلاوة

Bacaan Al-Quran dengan kaedah yang baik

.

٣.المدارسة الأولية البسيطة لمعاني الكلمات و تفسير الآيات من التفاسير المختصرة

Pelajaran basic dan mudah tentang maksud kalimat-kalimat dan tafsir ayat daripada tafsir-tafsir ringkas.

.

٤.معرفة أدوات العلم المتعلقة بالقرآن (مجامع علوم القرآن) الوحيأسباب النزولجمع القرآن و ترتيبهالمكيالمدنيالمحكم و المتشابهالناسخ و المنسوخ

Mengenal ilmu yang berkaitan dengan Al-Quran – wahyu, asbabul nuzul, pengumpulan Al-Quran dan tertibnya, ayat makki, ayat madani, ayat muhkam dan mutashabih, ayat nasakh dan mansukh

.

٥.المدارسة الجيدة للتفسير مما يحقق الفهم الجيد للمعاني والقيم القرآنية و الأوامر و النواهي و الحكم و المقاصد

Pelajaran baik tentang tafsir yang dapat mencapai kefahaman baik tentang makna-makna dan nilai kepentingan Al-Quran, perintah dan larangan, hukum-hukum dan tujuan-tujuan.

والاجتهاد في قيام الليل به والتربية في مدرسة قيام الليل

Bersungguh-sungguh dengan Al-Quran dalam Qiyamullail dan pentarbiyahan Al-Quran dengan Qiyamullail

الاجتهاد في العمل به في النهار

Bersungguh-sungguh dengan Al-Quran dalam perbuatan seharian.

.

٦.العمل به و الالتزام به في كافة المعاملات. العمل به والدعوة إليه و التمكين له و مجادلة أهل الباطل به و بذل كل ما أستطيع في سبيل التمكين له و إعلاءه.

Beramal dengan Al-Quran dan komited dengannya dalam seluruh mu’amalah. Beramal dengan Al-Quran dan berdakwah kepadanya dan menguatkuasakannya dan melawan ahli batil dengannya dan berusaha sedaya upaya dalam usaha penguatkuasaanya dan memartabatkannya.

.

من مشروعك الخاص مع القرآن – إبرهيم الديب


Sama-sama kita bermuhasabah di mana kedudukan kita dan berusaha meng’upgrade’kan penghayatan kita dengan Al-Quran inshAllah.

a talking map (an old fact to be reviewed)

talking-map-4705